Nama: Porsche 959
Debut: 1986
Mesin: Twin-Turbo 2,8 Liter Inline-6
Spek: 444 Daya Kuda/369 Pound-Feet
Harga: 800,000+ dolar AS (Rp11,4 miliar)

Terlepas dari eksploitasi dan penyalahgunaan istilah supercar, beberapa kendaraan benar-benar pantas menyandang gelar tersebut. Salah satunya adalah Porsche 959, yang dibuat antara 1987 dan 1993.

Diciptakan sebagai mobil balap Grup B Kejuaraan Reli Dunia, mahakarya teknologi era 1980-an ini dilatarbelakangi konsep Porsche Gruppe B 1983 - ditampilkan pada Frankfurt Auto Show tahun yang sama.

Meski menggunakan platform 911 dan bodi dasar, konsep tersebut dilengkapi dengan teknologi yang, 33 tahun lalu, dianggap sebagai fiksi ilmiah dalam dunia otomotif.

Contohnya seperti ketinggian yang dapat disesuaikan, serta variabel penggerak semua roda yang dikendalikan oleh komputer. 

1983 Porsche Gruppe B Concept
1983 Porsche Gruppe B Concept

Homologasi untuk bersaing di Grup B kejuaraan reli, bagaimanapun, membutuhkan produksi 200 sampel yang road-legal.

Ini adalah kesempatan sempurna bagi Porsche untuk menciptakan kekuatan teknologi sejati dengan empat roda.

Porsche 959 hadir setelah proses pengembangan yang melelahkan dan panjang. Tetapi, hasilnya memang layak untuk ditunggu.

Mobil itu, yang dianggap sebagai kreasi berteknologi paling mutakhir pada masanya, dibekali mesin enam silinder 2,8 liter twin-turbo yang dapat menghasilkan 444 daya kuda dan torsi 369 pound-feet.

Tenaga itu disalurkan ke semua roda melalui transmisi manual khusus, dengan lima kecepatan maju plus gigi ekstra untuk segala medan, dan tentu saja, gigi mundur.

Dengan kecepatan tertinggi resmi 197 mil/jam (317 km/jam), Porsche 959 adalah mobil legal jalanan tercepat di dunia ketika muncul - tidak termasuk Amerika Serikat (AS), yang tak mengizinkan 959 berada di jalan umum.

Akselerasi 0-60 mil/jam (96 km/jam) dicapai dalam 3,6 detik, sementara jarak seperempat mil ditempuh dalam 11,8 detik pada kecepatan 126 mil/jam (202 km/jam). 

Porsche 959
Porsche 959

Porsche menawarkan 959 dalam dua level trim, Sport dan Komfort. Nama kedua adalah mobil yang lebih berorientasi jalan raya, sedangkan yang pertama adalah mesin andalan di trek.

Pada 1988, Porsche juga merakit 29 unit 959 S, versi Sport dengan turbocharger yang dimodifikasi. Itu meningkatkan tenaganya hingga 508 dk dan kecepatan maksimal menjadi 211 mil/jam (339 km/jam). 

Ironisnya, 959 tidak pernah siap tepat waktu buat balapan Grup B - yang dibatalkan untuk musim 1986. Tapi, mobil ini masih mampu mengukir karir gemilang di ranah motorsport.

Dalam perjalanannya, 959 mengikuti Reli Paris-Dakar dan sukses merengkuh posisi pertama, kedua, dan kelima.

Juga, pada 1986, Porsche 959 berpartisipasi dalam 24 Hours of Le Mans - memenangkan kategorinya dan memperoleh posisi ke-7 secara keseluruhan. 

Porsche 959

Versi jalan raya dari 959 memulai debut di Frankfurt Auto Show pada 1985. Proses produksi seharusnya dimulai pada 1986, tapi unit pertama tidak muncul dari jalur perakitan sampai tahun berikutnya.

Harganya sekitar 255.000 dolar AS (Rp3,6 miliar dengan nilai tukar saat ini), yang dilaporkan hanya setengah dari apa yang dihabiskan Porsche untuk membangun satu unit.

Pada akhirnya semua berjalan pada 1988, di mana Porsche merakit 337 mobil, termasuk semua unit uji. Tetapi Porsche belum selesai dengan 959.

Pada 1993, pabrikan mobil itu memproduksi delapan unit lagi, yang terbuat dari suku cadang tersisa. Porsche 959 terakhir itu dijual masing-masing seharga 455.000 (Rp6,5 miliar).  

Galeri: Porsche 959