Saat berkendara, seringkali kita melewati permukaan jalan yang dipenuhi kerikil. Kerikil tersebut dapat menempel pada alur ban bagian luar.

Banyak pengemudi kendaraan niaga mengira kondisi tersebut sebagai hal yang sepele, mengingat diameter ukuran ban pada kendaraan niaga yang cukup besar, sehingga tidak akan berpengaruh.

Namun, tahukah Anda bahwa jika kerikil yang menyangkut dibiarkan terlalu lama, dapat menyebabkan kerusakan ban, bahkan kecelakaan?

National Sales Manager TBR (Truck & Bus Radial) PT Hankook Tire Sales Indonesia, Ahmad Juweni, menjelaskan bahwa pecahan kaca, batuan dan kerikil dapat mengganggu kenyamanan dan keamanan saat berkendara.

Kerikil maupun batuan kecil jika dibiarkan menempel terus menerus atau menyangkut pada alur ban dapat merusak ban hingga menyebabkan ban kempes maupun pecah.

Hal ini bisa terjadi pada kendaraan niaga yang memiliki beban dan tekanan angin tinggi.

“Banyak pemilik dan pengendara mengira kerikil tersebut akan keluar dengan sendirinya seiring berjalannya waktu," ujar Ahmad.

Namun, terkadang dengan gerak gulir ban tersebut, batuan maupun kerikil akan semakin terdorong ke dalam, sehingga bagian tajam dari batu tersebut akan tembus ke bagian dalam yang dapat menyebabkan ban kempes maupun pecah.

Ban yang tertusuk bebatuan atau kerikil tersebut jika terus digunakan tanpa dilakukan perbaikan, bisa mengakibatkan pecah ban ketika truk atau bus sedang melaju.

Jika robekan akibat bebatuan ataupun kerikil tersebut sudah merusak serat kawat bagian dalam ban, hal ini akan berdampak korosi kawat yang menyebabkan ban mengalami separation atau terjadinya pemisahan lapisan ban.

Batu kecil dan kerikil yang menempel pada ban dapat menyebabkan kerugian yang signifikan bagi pemilik maupun pengendara kendaraan niaga.

Hankook Tire menganjurkan para pemilik dan pengendara untuk melakukan pengecekan ban sebelum melakukan perjalanan, dengan memastikan kondisi tapak ban.

Jika ditemukan kerikil atau batuan yang menempel pada tapak ban, disarankan untuk segera membersihkan batuan atau kerikil tersebut.

“Pembersihan permukaan ban dapat dilakukan secara bersamaan dengan pengecekan berkala pada tekanan angin, di mana keduanya dapat dilakukan sebelum kendaraan niaga melakukan perjalanan panjang,” jelas Ahmad.

Proses pembersihan tersebut dapat dilakukan secara mandiri, misalnya dengan menggunakan obeng atau benda lain berukuran kecil dan panjang dengan ujung yang tidak tajam, kemudian mencongkel kerikil tersebut satu persatu.