Ferrari karya Michael Mann menggetarkan, membosankan, dan membingungkan secara seimbang, menyisakan pertanyaan yang sulit untuk dihilangkan: apakah film ini bagus?

Tentu saja, tujuan dari setiap ulasan adalah untuk menambah kejelasan pada pertanyaan ini dan menginformasikan apakah ini layak menghabiskan 131 menit waktu Anda, jadi mari kita coba menyimpulkan beberapa jawaban.

Dimulai dengan hal yang sangat positif, tidak ada penampilan yang buruk dalam Ferrari. Dalam peran utama sebagai Enzo Ferrari, Adam Driver benar-benar bersinar dengan penampilan penuh perhatian yang menyoroti kejeniusan Il Commendatore yang memiliki kekurangan.

Demikian pula, Penelope Cruz memainkan peran sebagai istri yang berduka dan sakit hati - Laura - dengan sempurna, dengan Gabriel Leone memberikan penampilan yang luar biasa sebagai Alfonso de Portago.

Ya, beberapa aksen Italia memang terkadang tidak jelas dan pada awalnya sulit untuk sepenuhnya memahami apa yang dikatakan, namun setelah Anda masuk lebih jauh ke dalam film, hal ini tidak lagi menjadi masalah.

Tanpa membahas terlalu jauh tentang spoiler, film ini berpusat pada Mille Miglia 1957 dan pentingnya peran penting mobil ini bagi kelangsungan hidup Ferrari sebagai produsen otomotif.

Memberikan beberapa drama di luar jalur, plot sekunder namun tetap menjadi inti cerita, merinci hubungan Ferrari yang gagal dengan istrinya dan rahasia selingkuhannya, Lina Lardi (Shailene Woodley), yang memiliki seorang putra, Piero (Giuseppe Festinese).

Jika Anda mengharapkan film yang menegangkan dari awal hingga akhir, hal di atas mungkin bukan berita yang menyenangkan bagi Anda.

Yang lebih buruk lagi adalah sebagian besar aksi balap sebenarnya ditampilkan dalam trailer.

Ya, ada beberapa gebrakan roda yang belum dibagikan sebelumnya, tetapi ini berlangsung tidak lebih dari satu menit dan berakhir sebelum benar-benar dimulai.

Gabriel Leone as Alfonso De Portago

Sisi positifnya, suara dikeraskan hingga 11 kali lipat setiap kali mobil berada di lintasan. Di bioskop tempat penulis ini menonton Ferrari, secara harfiah membuat bulu kuduk Anda merinding!

Tapi - dan itu adalah kata yang tampaknya sebagian besar aspek Ferrari terhalang olehnya - kiasan yang membuat frustrasi untuk mengganti gigi atau menekan pedal gas lebih keras untuk menyalip berulang kali digunakan, sementara posisi mobil, saat balapan akhirnya dimulai setelah 90 menit, ada di mana-mana dan tidak mungkin untuk diikuti.

Hanya saja, hal ini dapat ditebus dengan pengambilan gambar yang menakjubkan dari mobil-mobil ikonik yang melaju di pegunungan.

Namun, aspek terburuknya adalah CGI yang digunakan pada dua kecelakaan besar yang mendukung film ini sangat mengerikan. Keduanya melibatkan satu mobil yang terbang di udara dan, pada contoh pertama, terlihat seperti boneka komedi yang dilempar dari mobil, bukan orang. Hal ini membuat Anda keluar dari momen yang seharusnya menjadi momen yang sangat berdampak dan hampir membuat penulis ini tertawa karena kualitasnya yang mengerikan.

Pada bagian kedua, meskipun insiden itu sendiri memiliki nilai kejutan yang signifikan karena melibatkan kematian sembilan penonton, termasuk lima anak-anak, CGI gagal menyampaikan emosi yang diharapkan.

Namun demikian, efek praktis setelah kejadian itu benar-benar mengerikan dan lebih dari sekadar menebus hal ini.

Percakapan antara karakter utama tidak pernah gagal untuk memajukan cerita dan, seperti yang telah dinyatakan, meskipun aktingnya sangat bagus, namun bisa lebih dipadatkan lagi.

Adam Driver as Enzo Ferrari

Terlepas dari serangkaian hal negatif ini, Ferrari adalah wawasan yang benar-benar menarik tentang salah satu periode paling brutal dalam sejarah balap motor.

Bisakah segalanya berjalan lebih baik? Ya. Mungkinkah ada lebih banyak balapan yang sebenarnya? Ya. Akankah balapan tambahan akan menguntungkan cerita ini? Itu masih bisa diperdebatkan. Yang pasti, itu jauh dari sempurna.

Apakah Anda akan menikmati Ferrari atau tidak, pada akhirnya tergantung pada selera Anda. Jika Anda menginginkan sesuatu dengan gaya Rush, ini akan menggelitik rasa gatal tetapi tidak sepenuhnya memuaskan.

Tetapi jika Anda ingin melihat lebih banyak tentang Ferrari sang manusia daripada pabrikannya, ini akan memberi Anda gambaran di balik tirai.