Bersaing dengan mobil bensin seperti Toyota Corolla dan Toyota RAV4.

Artikel ini datang kepada kami atas izin EVANNEX, yang membuat dan menjual aksesori Tesla aftermarket.

Pendapat yang diungkapkan di dalamnya belum tentu milik kami di InsideEVs, kami juga tidak dibayar oleh EVANNEX untuk menerbitkan artikel ini.

Pemasok aftermarket aksesoris Tesla ini dengan senang hati membagikan kontennya secara gratis. Nikmati!

Tesla Model 3 kini telah terjual lebih dari 800.000 unit, melampaui Nissan LEAF, yang melewati tonggak 500.000 unit pada tahun 2020.

Itu semua sangat baik. Tapi Anda mungkin bertanya-tanya, bagaimana performa penjualan Tesla Model 3 di pasar mobil global secara keseluruhan?

Faktanya, pada tahun 2020, Tesla Model 3 tercatat sebagai mobil terlaris ke-16 di dunia (termasuk bersaing dengan mobil berbahan bakar bensin).

Ini adalah hasil yang cukup terhormat untuk perusahaan pembuat mobil yang baru berusia 14 tahun.

Tesla Model 3

Menurut data dari Focus2Move (dilaporkan oleh James Morris, penulis di Forbes), Tesla Model 3 terjual total 439.760 unit pada tahun 2020 lalu.

Selisihnya hampir sepertiga dari mobil terlaris di dunia, Toyota Corolla. Sekali lagi, ini hasil yang tidak terlalu buruk untuk model yang hanya dijual di Amerika Serikat (AS) sejak 2018 (dan kemudian di pasar lain) itu.

Daftar top 3 penjualan dunia tidak mengejutkan. Toyota Corolla berada di puncak dengan 1.134.262 unit penjualan global pada 2020, diikuti Toyota RAV4 dan truk pikap Ford Seri F.

Namun, seperti yang ditunjukkan oleh James Morris, ada beberapa wawasan menarik bagi mereka yang menggali data lebih dalam.

Setiap pengamat yang jeli mengetahui, bahwa penjualan setiap model kendaraan berbeda secara radikal dari satu negara ke negara lain.

Trup pikap Ford mungkin berada pada urutan ke-3 di panggung global, tetapi di AS Ford F-150 adalah raja penjualan kendaraan yang tidak terbantahkan.

Maklum, di AS banyak tanah ruang terbuka lebar. Ibaratnya jika Anda belum pernah mengendarai truk pikap, Anda belum jadi warga negara AS.

Sedangkan di Eropa, sebaliknya, truk pikap jarang terlihat, kecuali di sekitar peternakan.

AS saat ini tertinggal jauh di belakang pemimpin EV (kendaraan listrik) Eropa, tetapi itu mungkin akan berubah dalam satu tahun ke depan atau lebih.

Tepatnya ketika Ford F-150 Lightning, bersama dengan gelombang truk pikap elektrik lainnya, termasuk Cybertruck Tesla, diam-diam merambah ke pasar otomotif.

Berbicara tentang Eropa, penjualan kendaraan listrik ini meningkat sebesar 147 persen pada 2020, menurut JATO Dynamics (137 persen menurut volume EV).

Dan sejak awal tahun 2021, pertumbuhan penjualan telah meningkat. Penjualan teratas di Eropa pada tahun 2020 adalah Renault Zoe (yang tidak dijual di AS).

Renault Zoe bergerak 99.261 unit, diikuti oleh Tesla Model 3 yang lebih mahal pada posisi kedua dengan 85.713 unit.

Sebuah cerita yang sama sekali berbeda sedang berlangsung di pasar mobil terbesar di dunia.

Empat model EV Cina masuk 10 besar global pada bulan April lalu, meskipun hanya tersedia di Cina.

Wuling Hongguang Mini EV (tidak ada hubungannya dengan merek MINI yang dimiliki oleh BMW) muncul entah dari mana untuk mencuri perhatian.

Pada April lalu, Wuling Hongguang Mini EV mengalahkan Tesla Model 3 dengan selisih dua banding satu, dan hampir merebut posisi teratas dari Tesla Model 3 untuk data tahunan.

Melihat angka bulan April (milik penjualan EV), jelas bahwa kemenangan SUV listrik mungkin sudah dekat.

Berbeda dengan truk pikap, SUV adalah favorit global, dan dua model listrik baru telah diluncurkan dari pabrikan.

Tesla Model Y ikut mendorong penjualan Tesla Model 3 secara global pada bulan April lalu, dan bahkan belum tersedia secara luas di Eropa.

Sementara itu, VW ID.4 juga mendorong sepupu non-SUV-nya, ID.3, langsung dari sorotan serta menjadi EV terlaris di Eropa pada April, tidak jauh di belakang Tesla dalam peringkat global.

Beberapa model mobil listrik yang sangat dinanti, baik dari merek lawas maupun perusahaan rintisan yang berani, dijadwalkan memasuki pasar global tahun ini.

Dan satu hal yang tampaknya pasti: daftar 20 mobil terlaris akan terlihat jauh berbeda, dan lebih banyak yang bertenaga listrik.

=== 

Penulis asli: Charles Morris; Sumber: ForbesEV-volumesEV Sales