Sudah sebulan sejak Lamborghini meluncurkan Huracan Sterrato, varian yang tampak tangguh dan memiliki ground clearance tinggi.

Produksi seharusnya dimulai pada bulan Februari dan sebuah video baru dari saluran YouTube Varryx memamerkan tiga contoh mobil baru di jalan.

Yang pertama adalah contoh dalam warna perak matte yang terlihat sangat polos dengan lengkungan fender abu-abu gelap dan kusen samping.

Tampaknya sedikit mengecewakan dalam kedok ini, tetapi Sterrato kedua jauh lebih menarik.

Mobil ini memakai eksterior emas dengan aksen merah dan hitam di kap mesin, atap, dan pintu.

Sterrato terakhir memiliki warna abu-abu, tetapi lengkungan dan bagian depan ditutupi dengan bungkus putih pelindung.

Galeri: Lamborghini Huracan Sterrato

Lamborghini berencana membatasi produksi Sterrato hanya 1.499 unit untuk seluruh dunia.

Peningkatan terbesarnya adalah pengangkatan suspensi 1,7 inci yang sangat sederhana dibandingkan dengan Huracan Evo.

Hal ini meningkatkan ground clearance dan memungkinkan perjalanan suspensi yang lebih banyak.

Bagian bawah mobil yang dimodifikasi juga meregangkan trek depan dan belakang masing-masing sebesar 1,2 dan 1,3 inci.

Roda 19 inci yang dibungkus ban Bridgestone Dueler AT002 all-terrain run-flat duduk di sudut-sudutnya.

Huracan yang tangguh ini didukung oleh mesin V10 5,2 liter yang menghasilkan 602 tenaga kuda (449 kilowatt) dan torsi 413 pound-feet (560 Newton-meter) yang dikirim melalui gearbox kopling ganda tujuh kecepatan.

Sterrato dapat mencapai 62 mil per jam (100 kilometer per jam) dalam 3,4 detik. Memiliki kecepatan tertinggi 162 mph (260 km/jam).

Pabrikan mobil Sant'Agata ini selanjutnya meningkatkan estetika visual mobil dengan memindahkan asupan udara ke bagian belakang atap untuk menghindari udara berdebu.

Lamborghini juga menambahkan lampu tambahan pada bumper depan dan memasang instrumen yang berfokus pada off-road ke dalam kabin.

Lamborghini belum mengumumkan harga Sterrato, tetapi kami berharap informasi itu mendekati saat produksi dimulai.
Tampaknya memiliki Lamborghini dengan ground clearance tinggi yang bukan crossover adalah hal yang tak nyata.

Tetapi, pembuat mobil ini bukan satu-satunya pabrikan yang menambahkan suspensi yang ditinggikan ke produknya yang selalu memiliki suspensi rendah.

Porsche memperkenalkan 911 Dakar hanya beberapa hari sebelum Sterrato membuka selubungnya.