Peugeot mengungkapkan Inception Concept dalam CES 2023. Model ini merupakan kendaraan listrik yang dirancang secara radikal yang akan menginspirasi model masa depan, termasuk model kompak.

Model ini akan tiba secepatnya pada tahun 2025, menurut perusahaan.

Konsep ini mengendarai platform STLA Large Stellantis, berukuran panjang 16,4 kaki (5 meter) tetapi tingginya hanya 4,39 (1,34 m).

Model ini menggunakan teknologi 800 volt, mengemas baterai 100 kilowatt-jam dan menawarkan jangkauan yang diklaim hingga 497 mil (800 kilometer) dengan sekali pengisian daya.
Berkat sistem pengisian daya induksinya, baterai dapat menambah jarak tempuh hingga 93 mil (150 km) hanya dalam lima menit.

Galeri: Peugeot Inception concept (2023)

Semua elektron tersebut memberi daya pada pengaturan motor ganda yang memberikan Inception all-wheel drive dan hampir 680 tenaga kuda (500 kilowatt).

Itu cukup untuk mengirim mobil ke 62 mil per jam (100 kilometer per jam) dalam waktu kurang dari tiga detik.

EV ini menampilkan i-Cockpit generasi berikutnya dari perusahaan dengan sistem kontrol Hypersquare barunya yang menggantikan koneksi kemudi mekanik dengan sistem steer-by-wire.

Inti dari teknologi ini adalah roda kemudi persegi panjang yang terinspirasi oleh video game.

Berbagai kontrol kendaraan seperti iklim dan volume radio dapat diakses hanya dengan menggerakkan ibu jari dan menjaga tangan tetap di setir.

Salah satu fitur desain Inception yang paling mencolok adalah kacanya, yang berukuran 78 kaki persegi (7,25 meter persegi).

Peugeot menggunakan kaca Narima, yang menjalani perawatan oksida logam yang awalnya dirancang untuk melapisi pelindung helm bagi astronot NASA untuk melapisi kaca. Ini memberikan rona kuning pada jendela sekaligus mempertahankan kualitas termalnya..

Konsep ini memiliki fitur mengemudi otonom Level 4 berkat STLA AutoDrive.

Mode ini mengubah kokpit dari ruang khusus pengemudi menjadi ruang yang berorientasi kenyamanan.

Mobil ini dapat menarik kembali roda kemudi Hypersquare, membuat dasbor menghilang, dan menciptakan kabin yang lebih mengundang.

Teknologi yang dipratinjau Peugeot pada mobil ini mungkin tampak terlalu mengada-ada, tetapi pembuat mobil berharap untuk mentransfer sebagian besar inovasi konsep ke produksi pada tahun 2025.

Peugeot ingin menjadi merek listrik terkemuka di Eropa pada tahun 2030 dan berencana untuk meluncurkan lima EV dalam dua tahun ke depan. Produsen mobil ini memiliki rencana besar yang tidak sabar untuk kita lihat hasilnya.