Tidak, Maserati tidak akan menghadirkan kembali Boomerang. Diluncurkan 51 tahun yang lalu, showcar yang dirancang oleh Giugiaro dengan bentuk baji yang ikonik ini merupakan salah satu konsep paling spektakuler di abad ke-20.

Sama seperti mobil sport bermesin tengah dengan penggerak roda belakang yang hanya diproduksi satu kali, perusahaan berlogo Trident ini berniat membuat mobil-mobil unik bagi mereka yang berkantong tebal.

Mobil-mobil ini akan menjadi level yang lebih tinggi dari edisi khusus yang ditawarkan melalui program kustomisasi Fuoriserie.

Pengumuman ini disampaikan oleh Chief Engineer Maserati Davide Danesin dalam sebuah wawancara dengan majalah Top Gear.

Pembeli yang kaya akan dapat meminta merek Italia ini untuk membuat model satu-satunya, dan mudah-mudahan, seseorang akan memesan versi modern dari Boomerang yang berbasis supercar MC20. Jika tidak, hal terbaik berikutnya adalah Alfieri yang tidak pernah ada.

La Maserati Boomerang del 1972

Produsen mobil yang berbasis di Modena ini juga tertarik untuk meluncurkan produk bervolume rendah.

Davide Danesin mengatakan kepada TG bahwa mobil-mobil ini akan menjadi jawaban Maserati untuk Lamborghini Countach LPI 800-4 dan Ferrari Daytona SP3.

Dengan kata lain, ini akan menjadi mobil yang sepenuhnya dibangun ulang dengan menggunakan platform yang sudah ada, baik MC20 atau GranTurismo.

Hal ini menandakan bahwa kendaraan dengan cita rasa retro sedang dalam tahap pengembangan, jadi mengapa tidak membuat Boomerang untuk tahun 20-an?

Yang akan menjadi yang terdepan adalah mobil tanpa plat nomor karena Project24 akan dibatasi hanya di lintasan balap.

MC20 dengan setelan balap akan diproduksi terbatas sebanyak 62 unit, dan Maserati mengatakan bahwa tidak akan ada dua mobil yang sama.

Dengan 740 tenaga kuda, mobil ini memiliki tenaga hampir 120 hp lebih besar daripada supercar legal jalanan, namun jauh lebih ringan dengan berat kering hanya 1.250 kilogram (2.756 pon).

Sementara itu, Maserati akan menjadi salah satu produsen mobil pertama yang menghadirkan mobil listrik ke pasar dengan memperkenalkan GranCabrio Folgore yang akan bergabung dengan versi ICE-nya.

MC20 yang murni listrik juga sedang dalam proses, jadi dapat dikatakan bahwa perusahaan induk Stellantis sedang melakukan pekerjaan rumahnya untuk mempersiapkan pabrikan ini untuk era EV yang tak terelakkan.