BYD, yang merupakan pabrikan kendaraan listrik terbesar di Cina, percaya bahwa mengemudi secara otonom sepenuhnya "pada dasarnya tidak mungkin."

Dan bahwa teknologi di balik sistem bantuan pengemudi seperti itu akan lebih cocok untuk manufaktur.

Kutipan tersebut berasal dari Li Yunfei, salah satu juru bicara BYD, yang mengatakan kepada wartawan di Shanghai Auto Show 2023 bahwa mobil swakemudi mungkin merupakan proposisi yang salah, seperti yang diuraikan oleh CNBC.

Dia juga menambahkan bahwa akan sulit untuk menentukan siapa yang salah dalam kasus kecelakaan lalu lintas yang melibatkan kendaraan swakemudi.

“Kami pikir teknologi swakemudi yang sepenuhnya terpisah dari manusia masih sangat, sangat jauh, dan pada dasarnya tidak mungkin," kata Li dalam bahasa Mandarin, yang diterjemahkan oleh CNBC.

Selain itu, juru bicara BYD mengatakan, tanpa menyebut nama Tesla, bahwa mungkin ada banyak industri dan bisnis yang menginvestasikan banyak uang untuk teknologi ini, "dan setelah berinvestasi selama bertahun-tahun, teknologi ini akan membuktikan bahwa teknologi ini tidak menghasilkan apa-apa."

Di Cina, mobil swakemudi diatur dengan ketat oleh pemerintah, dalam arti bahwa menjualnya kepada publik dilarang.

Namun, setelah melalui banyak perdebatan, beberapa perusahaan telah mendapatkan persetujuan sementara dari pemerintah daerah di beberapa pinggiran kota Beijing, Shanghai, dan kota-kota lain untuk mengoperasikan taksi swakemudi.

Namun, pada saat yang sama, beberapa nama besar dalam industri otomotif telah bekerja keras selama bertahun-tahun mengembangkan sistem bantuan pengemudi yang setidaknya mencoba membantu pengemudi menavigasi situasi lalu lintas tertentu.

Pada awal tahun 2023, Mercedes-Benz menjadi produsen mobil pertama yang menawarkan bantuan pengemudi Level 3 di AS (meskipun terbatas pada kecepatan 40 mil per jam), sementara Tesla dan CEO-nya, Elon Musk, telah lama menggembar-gemborkan manfaat mengemudi secara otonom.

Baru-baru ini, Musk bahkan menyiratkan bahwa Tesla sebenarnya dapat menjual mobil tanpa keuntungan dan kemudian menghasilkan uang dari perangkat lunak otonomnya.

Namun, dua nilai jual terbesar Tesla - yang disebut fitur Autopilot dan Full Self-Driving, yang menarik banyak perhatian dari para penggemar dan kritikus - masih dianggap sebagai fitur bantuan pengemudi Level 2.