Masih ingatkah Anda dengan perkenalan sepeda motor listrik purwarupa Ninja EV dan Z EV Kawasaki di EICMA 2022?

Meskipun mungkin perlu beberapa waktu bagi Kawasaki untuk mengumumkan kepada publik bahwa mereka sedang mengerjakan sepeda motor listrik, Kawasaki jelas langsung memulai dengan memanfaatkan platform sepeda motor pembakaran yang sudah ada sebagai blok bangunan struktural.

Oleh karena itu, perusahaan ini mengatakan bahwa mereka berharap dapat meluncurkan sepeda motor listrik pertamanya ke dunia sebagai model produksi pada tahun 2023.

Namun, karena sekarang sudah memasuki awal Agustus 2023, jika Anda bertanya-tanya tentang perkembangan kedua motor ini, Anda mungkin tidak sendirian.

Di situlah dokumen persetujuan tipe kendaraan pemerintah bisa sangat berguna-seperti yang baru saja diajukan Kawasaki ke Departemen Infrastruktur, Transportasi, Pembangunan Daerah, Komunikasi, dan Seni Australia.

Persetujuan secara resmi diberikan kepada Kawasaki Heavy Industries Limited pada tanggal 31 Juli 2023, dan berlaku hingga 30 Juli 2030, kecuali jika dicabut lebih awal.

Kendaraan yang disetujui menggunakan sebutan model NX011A, dengan varian yang terdaftar sebagai NR011A dan NX011A.

NR011A, seperti yang diperjelas melalui foto-foto yang diajukan dengan dokumen persetujuan tipe ini, adalah Z e-1. Sementara itu, NX011A akan lebih sering disebut sebagai Ninja e-1. 

Galeri: Kawasaki Ninja e-1 and Z e-1 - Australian Type Approval Photos

Selain menunjukkan gambar pertama dari kendaraan yang telah selesai dibuat, dokumen persetujuan tipe memberikan beberapa rincian tentang dua sepeda motor listrik produksi pertama Kawasaki yang belum pernah dirilis sebelumnya.

Tenaga motor terdaftar sebesar 9 kilowatt, atau hanya sedikit di atas 12 tenaga kuda. Tenaga tersebut tidak terlalu besar, namun perlu diingat bahwa sepeda motor ini ditujukan sebagai sepeda motor komuter, dan juga relatif ringan, terutama untuk sepeda motor listrik.

Jarak sumbu roda pada Ninja e-1 dan Z e-1 adalah 1.370 milimeter, atau sekitar 53,9 inci. Berat trotoar dari Z e-1 tercatat 135 kilogram, atau sekitar 297,6 pon. Seperti yang Anda duga, bobot trotoar Ninja e-1 sedikit lebih berat, yaitu 140 kg, atau sekitar 308,6 pon.

Bagaimana bobot seperti ini bisa dicapai dengan sepeda motor listrik? Pada tahun 2023, sebagian besar bobot kendaraan listrik adalah baterainya.

Hal ini sebagian disebabkan oleh kepadatan energi yang tersedia saat ini, di samping keengganan pelanggan terhadap kecemasan jarak tempuh.

Pada perkenalan proyek ini kepada publik selama EICMA 2022, Kawasaki menyebutkan bahwa versi produksi sepeda motor ini akan menggunakan baterai listrik yang dapat ditukar alih-alih memilih paket yang lebih besar dan lebih berat yang memberikan jarak tempuh yang lebih jauh saat terisi penuh.

Seperti yang telah ditunjukkan oleh Gogoro selama bertahun-tahun, paket baterai listrik yang dapat ditukar dapat menjadi cara yang layak untuk menyalakan kendaraan listrik dengan aspirasi jarak pendek.

Hal ini terutama mencakup kendaraan komuter perkotaan, yang merupakan tujuan utama dari Ninja e-1 dan Z e-1.

Pertimbangan infrastruktur juga menjadi perhatian di sini, dan bagaimana Kawasaki berniat untuk mengatasinya belum diumumkan.

Namun, di sinilah yang berpotensi menjadi menarik. Masih ingat Gachaco? Itu adalah nama yang diberikan oleh empat produsen sepeda motor besar Jepang (Honda, Kawasaki, Suzuki, dan Yamaha) untuk perusahaan penukaran baterai khusus mereka.

Dibentuk pada tahun 2022, tujuannya adalah-mudah ditebak-mengembangkan baterai yang dapat ditukar untuk sepeda motor.

Meskipun beberapa telah dan akan terus menjadi skuter, mungkinkah baterai Gachaco yang dapat ditukar memasok daya ke Kawasaki Ninja e-1 dan Z e-1 yang akan datang? Kita harus menunggu dan melihat bagaimana hasilnya.