Berita besar bagi para penggemar Ferrari minggu ini adalah bahwa Lewis Hamilton telah menandatangani kontrak multi-tahun dengan tim Formula 1, menggantikan Carlos Sainz mulai tahun 2025.

Hamilton akan bertandem dengan Charles Leclerc, yang baru-baru ini memperpanjang kontraknya "hingga musim 2024".

Minggu ini juga penting bagi divisi mobil jalan raya, dengan beberapa pengumuman yang dibuat selama panggilan konferensi setelah rilis hasil penjualan 2023.

Kuda Jingkrak memindahkan 13.663 kendaraan tahun lalu, menandai peningkatan tiga persen dibandingkan tahun 2022.

Permintaan sangat kuat sehingga semua model saat ini terjual habis sepanjang tahun 2025, yang berarti pesanan yang baru dilakukan tidak akan dikirim paling cepat hingga tahun 2026.

Terlepas dari tantangan dalam mengelola pesanan yang membludak, Ferrari memiliki tiga model baru yang akan dirilis tahun ini.

Pabrikan eksotis Italia ini masih bungkam mengenai apa yang akan kita lihat pada tahun 2024, namun kami memiliki beberapa ide.

Kemungkinan hypercar baru ini akan diluncurkan dalam 11 bulan ke depan. Terlihat di sini dalam foto-foto mata-mata sebuah prototipe yang membawa bodi produksi, penerus LaFerrari dikatakan dikenal secara internal dengan nama kode "F250".

Untuk pertama kalinya sejak F40, rumor mengatakan bahwa Maranello tidak akan memilih mesin V12.

Spy Photos Hypercar Ferrari Baru

Laporan menyatakan bahwa hypercar baru ini akan menggunakan mesin V6 twin-turbo hibrida plug-in hybrid yang berasal dari 296 GTB, 296 GT3, dan mobil balap ketahanan 499P.

Diduga, Ferrari berniat untuk memproduksi 599 coupe, 199 convertible, dan 30 contoh model hardcore XX, sehingga total produksi mencapai 828 unit.

Kita mungkin baru akan melihat model coupe-nya tahun ini, dengan produksi dijadwalkan dimulai pada akhir 2024.

Model XX dikatakan akan memasuki jalur perakitan pada tahun 2027, sementara model convertible tampaknya akan diluncurkan pada tahun 2028. Menurut seorang anggota forum Auto Pareri Italia, mobil-mobil terakhir akan dirakit pada tahun 2030.

Mobil lain yang kemungkinan akan memulai debutnya tahun ini adalah pengganti 812 Superfast.

Mobil ini telah beberapa kali tertangkap kamera sedang diuji coba dengan menggunakan bodi Roma dan telah dikonfirmasi akan menggunakan mesin V12 yang disedot secara alami.

Akhir tahun lalu, Ferrari mengakui bahwa V8 turbocharged mengungguli V12 NA, tetapi perusahaan menganggap V12 NA tidak terlalu emosional.

Kembali pada Mei 2021, perusahaan menjanjikan mesin dua belas silinder yang lebih bertenaga untuk melampaui 830 hp yang tersedia di 812 Superfast dan Daytona SP3.

Tidak jelas apa yang akan menjadi mobil ketiga. Beberapa kemungkinan yang muncul di benak saya adalah model Icona baru, turunan SUV Purosangue, atau mobil yang hanya diproduksi satu kali.

Mobil ini tidak akan menjadi mobil listrik yang telah lama dijanjikan karena mobil listrik pertama Ferrari memiliki tanggal rilis 2025. Sementara itu, gedung baru tempat pembuatan mobil tanpa emisi akan diresmikan tahun ini.

Dalam panggilan konferensi dengan para analis, CEO Ferrari, Benedetto Vigna, mengatakan bahwa para karyawan akan mendapatkan bonus sekitar €13.500 (sekitar $14.700) setelah memecahkan rekor pada tahun 2023.

Foto Spy: Ferrari Bermesin Depan V12