Volvo Cars akan menghentikan pendanaan untuk merek kendaraan listrik Polestar, demikian ungkap produsen mobil asal Swedia tersebut dalam laporan keuangan tahun 2023.

Menggambarkan langkah ini sebagai "fase transformasi yang menentukan," Volvo berencana untuk mengalokasikan kembali dana dari Polestar ke proyek-proyeknya sendiri.

Keputusan ini diambil setelah peningkatan laba Volvo sebesar 43% pada tahun 2023, yang merupakan rekor dalam 97 tahun sejarahnya, demikian klaim perusahaan.

Baik Volvo maupun Polestar merupakan anak perusahaan dari grup Zhejiang Geely Holding di Cina.

Berdasarkan perjanjian baru ini, Volvo bermaksud untuk mengalihkan sebagian dari 48% sahamnya di Polestar kepada perusahaan induk Geely, yang akan menjadi pemegang saham baru yang "signifikan" di Polestar.

Geely telah berjanji untuk memberikan "dukungan operasional dan keuangan penuh kepada Polestar" di masa mendatang.

Perbedaan antara Polestar dan Volvo Agak Membingungkan

Polestar awalnya diluncurkan sebagai saudara kandung Volvo yang lebih berorientasi pada performa, khusus BEV, dan eksklusif.

Namun, dengan rencana EV Volvo sendiri yang berhasil diluncurkan, dan Polestar yang masih berjuang, batas antara kedua merek ini menjadi kabur.

Perlu dicatat bahwa 79% saham Geely di Volvo Cars tidak terpengaruh oleh perkembangan ini.

Tahun 2023 merupakan tahun rekor penjualan mobil listrik untuk sebagian besar merek di AS, termasuk Volvo.

Produsen mobil ini menjual 113.419 BEV pada tahun 2023 secara global, meningkat 70% dibandingkan dengan tahun 2022.

Angka tersebut termasuk 35.000 mobil plug-in (termasuk PHEV) yang dijualnya di AS, di mana 13.609 di antaranya adalah model listrik sepenuhnya. Mobil listrik mewakili 16% dari total volume penjualan globalnya.

Namun, cerita di Polestar agak berbeda. Perusahaan ini mengumumkan pada awal pekan ini bahwa mereka memberhentikan 15% tenaga kerja globalnya untuk mengurangi biaya.

Polestar juga berjuang untuk memenuhi target pengiriman pada tahun 2023. Meskipun mengalami kemunduran, mereka mengatakan bahwa peluncuran SUV performa listrik Polestar 3 dan coupe Polestar 4 akan segera dilakukan.

"Kolaborasi operasional yang kuat antara Volvo Cars dan Polestar di bidang riset dan pengembangan, manufaktur, purnajual, dan komersial akan terus memberikan manfaat bagi kedua perusahaan," kata Jim Rowan, presiden dan CEO Volvo Cars AB.

Volvo juga optimis dengan prospek tahun 2024, dengan menyatakan bahwa mereka memperkirakan tingkat pertumbuhan yang lebih tinggi dari tahun ke tahun dalam penjualan ritel pada tahun 2024 dibandingkan dengan tahun 2023.

Penjualan mobil listrik Volvo pada tahun 2023 hanya didasarkan pada dua model, yaitu C40 Recharge dan XC40 Recharge.

Namun, tahun ini, Volvo berada di jalur yang tepat untuk memperluas portofolio EV-nya dengan EX30, Volvo terkecil dan tercepat yang pernah ada, saudaranya yang lebih besar, EX90, yang merupakan SUV listrik berukuran besar, dan MPV EM90 yang dengan nakal digambarkan oleh Volvo sebagai "ruang tamu Skandinavia di atas roda."