Gejolak pasar dan persaingan yang ketat mempengaruhi semua orang, baik secara langsung maupun tidak langsung. Tampaknya Tesla juga mengalami beberapa tantangan di Cina.

Menurut Bloomberg (dan CnEVPost), Tesla mengurangi hasil produksi di pabrik Giga Shanghai di Cina di tengah pertumbuhan yang lesu dan perang harga yang sedang berlangsung.

Laporan tidak resmi ini didasarkan pada masukan dari "orang-orang yang mengetahui masalah ini."

Tesla Memperlambat Produksi di Cina

Pabrik terbesar Tesla, dalam hal produksi, memperlambat produksi karena pertumbuhan yang lamban.

Artikel tersebut mengatakan bahwa pada pertengahan Maret, Tesla menginstruksikan karyawan untuk mengurangi produksi Model 3 dan Model Y dari 6,5 hari menjadi 5 hari per minggu, meskipun jalur produksi akan terus beroperasi dalam dua shift 11,5 jam setiap hari.

Perlu diingat bahwa Tesla Giga Shanghai adalah pabrik mobil listrik terbesar di dunia. Di masa lalu, pabrik ini bertanggung jawab atas sekitar setengah dari volume penjualan global Tesla.

Menurut laporan Q4 2023 perusahaan, pabrik Shanghai dapat memproduksi lebih dari 950.000 mobil listrik setiap tahun, dari total 2,35 juta.

Laporan tersebut juga mengindikasikan bahwa pasokan suku cadang terpengaruh.

Kabarnya, Tesla membatasi produksi di beberapa bengkelnya dan memberi tahu beberapa pemasoknya untuk bersiap-siap menghadapi perpanjangan batas produksi hingga April.

April diperkirakan akan menjadi bulan yang lebih lambat untuk konsumsi karena adanya Hari Pembersihan Makam di Cina.

Pada bulan Februari, wholesales mobil listrik Tesla Made-in-China (MIC) turun 19% dari tahun ke tahun menjadi 60.365 unit. Jika permintaan melemah, kita mungkin akan melihat penurunan lagi di bulan Maret.

Menariknya, menurut laporan dari Cina, Tesla diperkirakan akan menaikkan harga Model Y sebesar 5.000 CNY (hampir $700) pada tanggal 1 April (seperti di AS dan beberapa pasar global lainnya).

Pada saat yang sama, subsidi asuransi (8.000 CNY atau $ 1.100) dan pengurangan biaya warna cat (10.000 CNY atau hampir $ 1.400) akan berakhir.

Untuk konteks yang lebih luas, perlu dicatat bahwa BYD-pembuat mobil listrik terbesar di Cina-juga mencatat penurunan penjualan pada bulan Februari, dan secara aktif menyegarkan jajaran produknya dan menerapkan harga yang lebih rendah.