Ada sebuah G-Class baru yang sangat mirip dengan yang lama. Namun, Mercedes telah membuat beberapa perubahan di balik kulitnya, yang utama adalah mesin inline-enam yang menggantikan V8 di dalam G550.

Di Eropa, mesin diesel tetap bertahan dan bahkan mendapatkan lebih banyak tenaga. Ini adalah kejutan yang menyenangkan mengingat betapa ketatnya peraturan emisi di Uni Eropa.

Meskipun gambarnya tidak tersedia, G400d yang lama sedang dipensiunkan untuk memberi jalan bagi G450d.

Ini menggunakan evolusi dari mesin turbodiesel 3.0 liter, inline-enam yang dipijat untuk memompa 362 tenaga kuda dan torsi 553 pound-feet. Hal ini memberikan keunggulan 36 hp dan 37 lb-ft dibandingkan pendahulunya.

Selain itu, diesel baru ini memiliki pengaturan hibrida ringan dengan motor listrik yang menghasilkan tambahan 20 hp dan 148 lb-ft (meskipun sementara).

Mercedes-Benz G550 2025

Sementara Mercedes G400d pra-facelift dapat mencapai 0 hingga 62 mph dalam 6,4 detik, penggantinya hanya membutuhkan waktu 5,8 detik.

Kecepatan tertinggi tetap tidak berubah, yaitu 130 mph.

Rasa G-Wagen ikonik yang bukan untuk Amerika ini memiliki torsi sekitar 140 lb-ft lebih besar daripada G550 tetapi tenaga kuda turun 81 hp. G450d baru hanya setengah detik lebih lambat dalam sprint daripada G550.

Mercedes belum selesai menyegarkan G-Class karena varian listrik sepenuhnya akan hadir akhir tahun ini, mungkin tanpa merek "EQ".

Di Cina, mobil off-roader ini juga dijual dengan mesin bensin empat silinder sebagai G350 dengan tenaga 255 hp dan torsi 273 lb-ft. Varian plug-in hybrid tampaknya tidak ada dalam agenda meskipun sebagian besar model Mercedes lainnya dapat dimiliki dengan pengaturan PHEV.

Galeri: Mercedes-AMG G63 2025