Eksterior, interior, dan performa mesin sangat menyenangkan.

Biasanya model terkecil di pasaran, segmen perkotaan, atau city car adalah mobil yang relatif sederhana dan terjangkau yang dirancang untuk jarak pendek.

Sehingga,  tidak selalu menawarkan fitur atau kualitas terbaik, juga tidak menonjol terutama untuk kualitas seperti kenyamanan berkendara.

Sementara, banyak merek mencari cara untuk melistriki model perkotaan mereka meski pada ranah biaya sangat sulit.

Berbagai situasi di atas itulah membuat Kia terus bertaruh bahwa Kia Picanto masih kompetitif di pasaran meski masih memakai mesin bensin murni.

Kia pun tak sembarang melepas Kia Picanto bensin ini ke pasaran tanpa pemikiran matang. Hasil dari perencanaan inilah yang bisa kita lihat di artikel ini.

Galeri: Kia Picanto 1.0 T-GDi X-Line

Kecil tapi Memuaskan

Jika dilihat sekilas, estetika Kia Picanto 1.0 T-GDi X-Line ini tidak terlalu banyak berubah dibandingkan pendahulunya.

Cukup atraktif dan menarik dengan aura awet muda dan modern. Lampu depan yang aneh cukup menarik perhatian.

Gril hidung harimau yang sempit atau bagian belakangnya yang menggoda berkontribusi pada hal ini.

Kia Picanto 1.0 T-GDi X-Line, prueba

Tampilan luar Kia Picanto 1.0 T-GDi X-Line dituntaskan dengan potongan bergaya country. Memberikan tampilan yang agak lebih kokoh dan outgoing.

Ini berkat cetakan plastik hitam pelindung. Lalu, jika varian GT Line yang diambil, maka tampilannya akan sedikit lebih agresif.

Opsi untuk pelek di ukuran 14 dan 16 inci. Kia Picanto 1.0 T-GDi X-Line ini paling bagus di jajarannya, dengan ban 195/45 R16.

Memiliki ground clearance yang sedikit lebih tinggi daripada varian lainnya, dengan tambahan 15 milimeter.

Kia Picanto 1.0 T-GDi X-Line, prueba
Kia Picanto 1.0 T-GDi X-Line, prueba
Kia Picanto 1.0 T-GDi X-Line, prueba

Secara dimensi, dengan panjang praktis 3,6 meter, ini adalah mobil yang cukup kompak, meskipun agak lebih besar dari beberapa pesaing.

Untuk Citroen C1 dan Peugeot 108, keduanya berdimensi 3,47 meter dan hampir identik dengan Renault Twingo 3,61 meter.

Kabin menawarkan lima kursi, meskipun tentu saja, yang belakang tidak terlalu lebar, terutama sejauh menyangkut ruang lutut.

Apalagi di bagian tengah meskipun dalam situasi tertentu bisa berguna. Perlu diperhatikan bahwa posisi mengemudi menawarkan postur tubuh yang relatif tinggi.

Pasalnya, posisi joknya agak tinggi, bahkan pada posisi terendahnya. Ini mungkin memudahkan mereka yang tidak jangkung tapi bagi yang jangkung agak repot.

Kia Picanto 1.0 T-GDi X-Line, prueba
Kia Picanto 1.0 T-GDi X-Line, prueba
Kia Picanto 1.0 T-GDi X-Line, prueba

Secara keseluruhan desain interiornya sederhana namun menarik. Meskipun sebagian besar plastik, kualitas bahan dan sentuhan akhir jauh lebih unggul daripada kebanyakan pesaingnya.

Berada di antara jenis mobil perkotaan yang terjangkau, Kia Picanto 1.0 T-GDi X-Line adalah salah satu yang memberikan kesan terbaik.

Pada bagian multimedia juga tidak ada keluhan karena sistem UVO Connect opsional baru memiliki layar 8 inci.

Menawarkan konektivitas Bluetooth, browser, dan kompatibel dengan Apple CarPlay dan Android Auto.

Mudah digunakan dan cukup intuitif karena tidak memiliki terlalu banyak pilihan yang mempersulit penggunaannya.

Kia Picanto 1.0 T-GDi X-Line, prueba

Sejauh menyangkut kustomisasi interior, ada dua pelapis yang tersedia, kulit atau kain, dan sentuhan warna juga dapat ditambahkan ke interior.

Posisi kaki-kaki dapat ditempatkan di dua ketinggian berbeda, menandakan volume kargo 255 liter.

Angka yang sangat bagus dibandingkan dengan kendaraan perkotaan lainnya di segmen tersebut.

Dengan pengecualian pada Hyundai i10 dengan 252 liter. Sedangkan Citroen C1 dan Peugeot 108 di angka 196 liter.

Atau, Renault Twingo dengan bagasi 188 liter menawarkan ruang kargo yang jauh lebih sedikit.

Kia Picanto 1.0 T-GDi X-Line, prueba
Kia Picanto 1.0 T-GDi X-Line, prueba
Kia Picanto 1.0 T-GDi X-Line, prueba

Mesin yang Sangat Lincah

Dalam hal ini kami telah menguji mobil dengan mesin paling bertenaga di kisaran tersebut. Mesin tiga silinder, 1,0 liter, dan 67 daya kuda.

Ada pula yang bermesin 1.2 liter tapi empat silinder dengan tenaga 84 daya kuda. Memakai transmisi otomatis, meski ada pula yang manual lima percepatan.

Namun, mesin yang berada di level paling atas tentu saja 1.0 T-GDi, tiga silinder, dan turbocharged dengan tenaga 100 daya kuda.

Ini mesin yang energik, yang menggerakkan Kia Picanto dengan mudah, juga berkat bobot keseluruhan yang terkandung, hanya satu ton lebih sedikit.

Melaju dengan solvabilitas saat mendekati 2.000 rpm dan menawarkan performa yang cukup baik, meski di atas kertas butuh 10,3 detik untuk berakselerasi pada 0-100 km/jam.

Kia Picanto 1.0 T-GDi X-Line, prueba

Memang benar bahwa mesin tiga silinder ini tidak memiliki melodi yang sangat halus  terutama saat idle atau saat diperlukan.

Ada nada gemeretak yang khas dari mesin tiga silinder ini meskipun kenyataannya tidak bergetar secara berlebihan juga.

Girboks manual lima percepatan memiliki sentuhan lembut nan baik. Semua kontrol umumnya cukup mulus, termasuk kemudinya yang empuk.

Hal tersebut, bersama dengan suspensi yang mengutamakan kenyamanan, menghasilkan mobil yang sangat nyaman terutama di dalam kota karena sangat mudah bermanuver.

Ketika dipakai untuk bepergian dengan jalan tol, Kia Picanto ini menunjukkan ketenangan yang baik meskipun suara angin terdengar cukup jelas.

Kia Picanto 1.0 T-GDi X-Line, prueba

Kekedapan suara mungkin merupakan salah satu kelemahan model ini saat kami mengendarainya di jalan raya.

Dikarenakan lengkungan roda belakang beberapa kebisingan mencapai kabin dan ini terasa sekali terutama saat hujan.

Selama pengujian kami, pada jarak beberapa ratus kilometer dan menggabungkan berbagai kondisi jalan, ada angka konsumsi yang kami dapatkan.

Konsumsi bahan bakar 5,6 liter per 100 kilometer, yang tidak jauh dari konsumsi rata-rata menurut spesifikasi pabrik.

Singkatnya, Kia Picanto baru ini adalah model perkotaan yang harus diperhitungkan, tidak hanya karena estetika yang menarik tapi juga interior yang memancarkan kualitas.

Dia bisa melebihi dari para pesaingnya, untuk bagasi yang sangat lega dan juga untuk mesinnya yang andal.

Kia Picanto 1.0 T-GDi X-Line 2021

Mesin Bensin, 3 silinder segaris, turbo, 998 cc
Output 100 daya kuda pada rpm 4.500-6.000
Torsi maksimum 172 Nm pada rpm 1.500-4.000
Transmisi Manual 5 percepatan
0-100 kph 10,3 detik
Kecepatan maksimum 180 km/h
Irit bahan bakar 5,3 liter/100 km
Tipe Penggerak Penggerak roda depan
Panjang 3,60 meter
Lebar 1,63 meter
Tinggi 1,50 meter
Berat 1.034 kilogram
Kapasitas tempat duduk 5
Volume kargo 255 liter