Saat itu bulan November 2016 ketika Mazda CX-5 generasi kedua diluncurkan di Los Angeles Motor Show.

Tujuh tahun kemudian, SUV ukuran menengah pabrikan Jepang ini mendapatkan perubahan berkat perombakan yang menghadirkan fitur-fitur baru yang menarik, tidak hanya dari segi estetika tetapi juga dari segi teknis dan konten.

Eksterior

Untuk beberapa waktu, Mazda CX-5 mewakili 'kendaraan roda tinggi' pabrikan, tetapi sekarang, dengan kedatangan CX-60 yang lebih besar, model ini diposisikan ulang di tengah-tengah daftar.

Dengan panjang 4,57 meter, lebar 1,84 meter dan tinggi 1,68 meter, model ini terus berfokus pada gaya dinamis dan terkadang sporty yang telah menentukan kesuksesannya selama bertahun-tahun.

Dengan perubahan yang dilakukan, bentuk dan proporsinya tetap sama: di bagian depan, gril besar dengan logo Mazda di bagian tengahnya menonjol, dengan kelompok lampu LED yang sangat ramping, sementara di bagian belakang, yang menjadi protagonis adalah lampu depan yang baru yang dilengkapi dengan ciri khas lampu yang baru.

FOTO - Mazda CX-5 2.5 e-Skyactiv G

Posteriore Mazda CX-5 2.5 e-Skyactiv G

Interior

Fitur baru yang paling menarik dari model tahun 2023 Mazda CX-5 adalah yang tersembunyi di dalam kabin.

Secara keseluruhan, gaya interiornya tetap sama seperti biasanya, tetapi sekarang ada sejumlah elemen baru di sini.

Ini termasuk kehadiran sistem pengisian daya nirkabel untuk ponsel yang diposisikan di bagian bawah dasbor, tetapi juga soket USB tipe C yang berada di bawah sandaran tangan tengah.

FOTO - Mazda CX-5 2.5 e-Skyactiv G

Interni Mazda CX-5 2.5 e-Skyactiv G

Ada juga inovasi dalam hal teknologi, yang diekspresikan dengan adanya sistem infotainment yang diperbarui, yang sekarang kompatibel dengan protokol Android auto dan Apple CarPlay, bahkan dalam mode nirkabel. Hal baru lainnya adalah debut kontrol sentuh untuk sistem infotainment.

Namun demikian, kontrol ini disediakan untuk mengontrol fungsi yang terkait secara eksklusif dengan Android auto dan Apple CarPlay.

Untuk mengontrol semua fungsi sistem lainnya, seperti radio dan satnav, Anda masih harus menggunakan kenop yang terletak di terowongan tengah.

Pengalaman Mengemudi

Perombakan Mazda CX-5 di tengah kariernya juga menghadirkan debut sistem hibrida ringan untuk unit bensin dalam daftar.

Oleh karena itu, dalam kontak pertama dengan mobil ini, saya memilih untuk berada di belakang kemudi versi bensin yang paling bertenaga: 2.5 dengan 194 hp dan 263 Nm.

Unit ini dikawinkan dengan transmisi otomatis enam percepatan yang mengirimkan tenaga ke keempat roda.

Daya dorong mesinnya sangat progresif tetapi, sebagai mobil dengan aspirasi yang baik, performa sebenarnya hanya muncul di ujung atas penghitung putaran, meskipun gearbox otomatis enam percepatan agak lambat dalam pengoperasiannya saat Anda memaksakan kecepatan.

FOTO - Mazda CX-5 2.5 e-Skyactiv G

Fiancata Mazda CX-5 2.5 e-Skyactiv G

Pengaturan sasis sangat bagus. Kompartemen suspensi dapat mengandalkan tata letak McPherson di bagian depan dan multilink di bagian belakang: suspensi agak kaku, membuat model ini sangat presisi di antara tikungan, namun tetap mampu menjamin penyerapan gundukan yang baik untuk kenyamanan.

Dalam hal ini, tingkat kekedapan suaranya juga bagus.

Konsumsi cukup baik: seperti semua mesin yang disedot, 2.5 Mazda juga cenderung bekerja sangat tinggi dengan dampak yang tak terelakkan pada kehausan mesin akan bensin.

Saya mengendarai CX-5 sekitar 100 km/jam di belakang kemudi, mencatat konsumsi rata-rata 8 l/100 km.

Penjualan

Meskipun sudah bertahun-tahun berlalu, Mazda CX-5 tetap menjadi model terlaris pabrikan Jepang di seluruh dunia. Sejak peluncuran generasi pertama pada tahun 2012, sekitar 4 juta unit telah terjual di seluruh dunia.

Dalam semua ini, Eropa telah memainkan (dan masih memainkan) peran penting dalam mencapai hasil ini.

Pada tahun 2022 saja, 365.135 CX-5 terjual di seluruh Eropa, angka yang mewakili 26 persen dari total penjualan Mazda di Benua Biru.

FOTO - Mazda CX-5 2.5 e-Skyactiv G

Plancia Mazda CX-5 2.5 e-Skyactiv G

Harga

Varian bensin paling bertenaga dari Mazda CX-5 ditawarkan dalam tiga paket trim, Exclusive Line, Homura dan Takumi, dengan harga mulai dari 46.050 euro (Rp747 juta).

Bensin 2.0 bertenaga 165 hp juga tersedia dalam trim Centre Line, dengan harga mulai dari 36.700 euro (Rp596 juta), sedangkan 2.2 Diesel 150 hp mulai dari 38.700 euro (Rp628 juta), naik menjadi 47.150 euro (Rp765 juta) untuk varian 184 hp.

Galeri: Mazda CX-5 2.5 e-Skyactiv G

Mazda CX-5

Mesin 2.5 e-Skyactiv G
Transmisi Automatica a 6 rapporti
Tipe Penggerak Integrale
Output 194 CV
Torsi maksimum 263 CV
Panjang 4,57 metri
Lebar 1,84 metri
Tinggi 1,68 metri